Rentetan Intimidasi Bahas Soal Papua

teknokra.com: Unit Kegiatan Penerbitan Mahasiswa (UKPM) Teknokra Universitas Lampung mengalami rentetan intimidasi karena menyelenggarakan diskusi bahas tentang Deskriminasi Rasial terhadap Papua. Pertama, Chairul Rahman Arif (Pemimpin Umum Teknokra) menerima 8 kali panggilan lewat gawainnya saat sedang makan bersama Hendry Sihaloho (Ketua AJI Bandarlampung) dan Dian Wahyu Kusuma (Sekretaris AJI Bandarlampung). Penelpon mengaku alumni Unila.

Kedua, Pemum Teknokra ditelepon Wakil Rektor Kemahasiswaan dan Alumni Prof.Yulianto untuk menghadapnya diruangan kerjanya. Lalu, Pemum dan Editor Teknokra (Yesi Sarika) menemui Prof.Yulianto.

Hasil pertemuan itu Prof.Yulianto menyampaikan untuk menunda diskusi yang diselenggarakan oleh Teknokra karena dihubungi oleh BIN. Serta, Prof. Yulianto menyarankan menambahkan pembicara diskusi.

Kru Teknokra berdiskusi kembali hasil dari masukan Prof.Yulianto dan dari dewan pembina Teknokra untuk menambah pembicara diskusi. Setelah mendengar masukan dan arahan. Pengurus Teknokra akan tetap menjalankan dengan narasumber yang sudah ada.

Akan tetapi, terdapat diskusi lanjutan dengan akademisi dan lainnya untuk mempertimbangkan masukan Prof.Yulianto dan dewan pembina. Sisi lain, Irul masih terus diintimidasi lewat telepon untuk memberhentikan acara diskusinya.

Ketiga, sekitar selepas azan Isya Pemred Teknokra mendapat pesan kode OTP dari salah satu ojek daring. Awalnya tidak curiga dan mengabaikannya. Tak berselang lama, Whatsapp Mitha menerima telepon dan chat dari banyak driver ojek daring.

Driver menanyakan pesanan oleh akun ojek daring Mitha. Padahal, Mitha sama sekali sedang tidak memesannya.

Sembari membalas chat dan mengangkat telepon bertubi-tubi dari driver sekaligus untuk konfirmasi kalau Mitha tidak memesannya. Tetiba, sudah ada dua driver ojek daring yang sampai ke depan Grha Kemahasiswaan Unila mengantarkan makanan.

Mitha dan Irul menjelaskan kedua ojek daring yang telah sampai itu kalau mereka tidak memesannya dan masih banyak driver lainnya yang akan mengantarkan makanan juga. Sesuai arahan dari driver ojek daring untuk meminta Mitha membatalkan seluruh pesanan yang di dalam aplikasi ojek daring.

Namun, Mitha sudah tidak dapat lagi membantalkan banyak pesanan makanan itu karena sudah pada proses diantarkan. Alhasil, para ojek daring itu juga membantu Mitha untuk menelpon Call Center ojek daring untuk membekukan akun Mitha. “Baik pak, permintaan bapak akan diproses selama satu jam silahkan menunggu,” jawaban dari Call Center ojek daring.

Sembari menunggu satu jam itu supaya benar tertutup akun ojek daring Mitha, masih terus berlanjut para driver-driver menelpon dan chat whatsaap untuk konfirmasi pesanan. Serta ada yang masih berdatangan para driver ojek daring untuk anter makanan.

“Bagaimana nasib driver gojek dan makanannya. Saya tahu sekali rasa sakitnya dicancel dan menunggu satu jam para drivernya supaya bisa terima orderan lagi. Saya tau perasaan mereka karena pernah jadi driver gojek juga,” ungkap Mitha.

Melihat situasi Sekretariat UKPM Teknokra di Grha Kemahasiswaan sudah tidak aman. Kru Teknokra, Irul dan Mitha. Serta Sri Ayu Indah Mawarni (Redaktur Daring) mengamankan diri di suatu rumah yang aman.

Barang-barang sekret kamera dan handycame turut dibawa. Mereka dibantu Silviana alumni Teknokra untuk diantarkan ke rumah aman.

Keempat, mengamankan diri yang terus masih nerima teror ancaman dari gawai Pemum Teknokra. Mereka para peneror mengirimkan kata-kata ancaman dan menuduh provokasi. Bahkan mengirimkan data-data identitas lengkap Irul dan orangtuanya bersama foto yang persis di KTP.

Supaya juga mengamankan diri dari para driver yang berdatangan di depan Grha Kemahasiswaan yang sudah mulai emosi karena order fiktif itu.

Kelima, para peneror mulai meretas akun-akun media sosial UKPM Teknokra, Facebook dan Yahoo. Beruntungnya masih bisa diambil alih lagi, untuk diamankan.

Para peneror juga salah sasaran malah meretas akun IG Lembaga Pers Mahasiswa Teknokrat Tv bukan Teknokra Unila. Selanjutnya, peneror mulai meretas akun media sosial Mitha dan alumni Teknokra Khorik Istiana yang menghapus seluruh thread twiitternya.

Mitha mengatakan tindakan intervensi ini yang harus kita kecam bersama-sama. Kebebasan berekspresi dan menyampaikan pendapat sebagai warga Indonesia telah dibatasi. Membungkam suara dengan menakut-nakuti lewat jalan kotor, peretasan, pengacaman, dan merugikan pihak driver ojek daring.

“Kejadian ini bisa menimpa kita semua jika kita tetap diam. Boleh tidak suka dengan isinya, tetapi tidak dengan membungkam kebebasan berpendapat dan berekspresi sejak Sekolah Dasar kita sudah sepakat bahwa Semboyan Indonesia “Bhineka Tunggal Ika”. Papua adalah bagian dari Indonesia. Menghargai keberagaman dan mencintai keunikan masing-masing itu Indonesia,” tutup Mitha.

Penulis Mitha Setiani Asih

Redaksi Teknokra

https://teknokra.com

Kami adalah Unit Kegiatan Mahasiswa yang bergerak dalam bidang peliputan, penelitian, dan penerbitan berita, baik berita kriminal, prestasi, ekonomi, ataupun berita-berita lain dalam bentuk straight news maupun feature, tulisan maupun animasi dan video. Nama lengkap kami adalah Unit Kegiatan Penerbitan Mahasiswa (UKPM) Teknokra Universitas Lampung. Berkedudukan di Universitas Lampung, sehingga artikel kami lebih mengenai Universitas Lampung, dan Lampung.

Related post

1 Comment

  • Min sepertinya yg salah diretas itu aku IG Teknokrat.id

Comments are closed.